Perkara Oknum Wakil Ketua DPRD Lampung Sampai di Surya Paloh

Bandar Lampung – Keterangan Feni Ardila terkait dugaan asusila yang sempat menyeret nama Wakil Ketua DPRD Lampung FS dan juga partai Nasdem ke media beberapa waktu lalu, hingga berujung pada pelaporan Infosos ke Polda Lampung terkait dugaan penyebaran berita bohong atau hoax atas statmen klarifikasi Feni Ardila, rupanya tak bergulir sampai di situ saja.

Pasalnya pada Pelantikan Pengurus DPW Partai Nasdem Lampung, Mantan Caleg Nasdem DPR RI Lampung II Irza Dewi Sartika turut melaporkan kejadian beberapa waktu lalu kepada Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh. Dengan memberikan sebuah dokumen penting kepada Surya Paloh, Irza menyerahkannya langsung kepada Surya Paloh di Lobby Novotel, Sabtu 26 Maret 2022.

“Izin Pak Ketua saya Irza mantan caleg DPR RI dari Partai Nasdem ingin menyampaikan mohon diterima,” kata Irza di hadapan Surya Paloh sembari menyerahkan satu berkas seperti dilansir sinarlampung.co.

Surya Paloh yang menerima berkas tersebut sempat terkejut, namun ia menerima berkas itu dan langsung menyerahkan kepada kader partai Nasdem yang berada tepat di belakangnya. Irza mengatakan jika dokumen yang diserahkannya berisi rangkai panjang kronologis dugaan pencemaraan nama baik partai Nasdem Lampung yang sering dilakukan seorang perempuan bernama Feni Ardila.

“Isinya soal marwah nama partai Nasdem yang terlupakan dicoreng seorang perempuan berinisial FN yang sempat menuduh salah satu pengurus Nasdem Lampung kakak Fauzan Sibron melakukan perbuatan. Saya ingin pak Surya Paloh tahu dan bertindak demi nama baik Partai Nasdem lampung,”ucapnya. Ia juga sangat berharap berharap Ketua Umum Surya Paloh menerima serta membaca hingga menelaah dokumen yang disampaikannya.

Pasca prosesi pelantikan, saat wawancara berlangsung. Salah satu wartawan menanyakan hal tersebut, lantas Ketua Umum Partai NasDem Surya Paloh tak banyak memberikan komentar terkait dokumen tersebut. “Ya sudah semua nanti dijelasin saja sama bapak ketua ini,”kata Surya Paloh sembari menunjuk ke kanan arah Willy Aditya selaku Ketua Pemenang Teritorial Pemilu Sumatera 2 DPP Partai NasDem.

Menurut pengamatan beberapa awak media, Sekretaris DPW NasDem Lampung Fauzan Sibron yang berada tepat di sebelah kanan Willy Aditya terlihat memberi sinyal dengan lambaian untuk tidak merespon pertanyaan tersebut.

Akademisi dari Universitas Lampung (Unila) Dr. Budiyono, sikapi dugaan pelecehaan seksual yang dilakukan oknum salah satu pimpinan DPRD Lampung dari Partai NasDem beinisial FS terhadap seorang mahasiswi bernama Feni Ardilla di sebuah tempat hiburan malam SouthBank, Bandarlampung.

Budiyono merasa heran dengan wakil rakyat yang namanya disebut-sebut oleh Feni telah melakukan pelecehaan, hanya melakukan klarfikasi dan tidak melakukan upaya hukum.
“Seharusnya jika pejabat itu dirugikan dengan tuduhan wanita itu dan pemberitaan media, FS mustinya melapor bukan diam sehingga semuanya terang dan tidak menimbulkan tanda tanya publik jangan-jangan kasus ini benar-benar terjadi, dan jangan-jangan klarifikasi itu hanya akal-akalan,” kata Akademisi Unila ini, baru-baru ini.
Jika benar-benar ini terjadi maka kita sangat menyesalkan dan harus diselesaikan bukan hanya secara politik, tapi juga dilakukan penegakan ranah pidananya karena ini merupakan tindak pidana pelecehaan yang merendahkan derajat kaum perempuan.
“Kita menyesalkan dan prihatin kalau itu terjadi pelecehan dilakukan seorang pejabat di lingkungan pimpinan DPRD Lampung, yang seharusnya memberikan contoh baik,” kata Budiyono seperti dilansir lampung one.
Dia juga meminta polisi melakukan penyelidikan mengungkap kebenaran peristiwa ini. Karena hingga saat ini publik dibuat bingung dengan dua pengakuan Feni yang saling bertolak belakang.
“Pertama Feni mengaku dilecehkan langsung menunjuk pelaku dan profesinya. Beberapa hari kemudian ada klarifikasi Feni menyatakan ralat terhadap pelecehaan sexual yang terjadi padanya. Makanya ini harus diclearkan, usut kebenaran melalui CCTV, jangan sampai ada pihak yang sengaja menghilangkan bukti CCTV. Polisi harus bertindak dan penegakan hukum tidak boleh pandang bulu,” tandasnya.
Budiyono mengibaratkan kasus Feni Ardila serupa tapi tak sama dengan kasus Ratna Sarumpaet yang pernah membuat geger publik Nasional Oktober 2018 silam.
Dimana Ratna mengaku dianiaya dan dikeroyok hingga wajahnya lebam. Tetapi dia berbohong karena habis operasi plastik.
“Menurut saya kasus ini harus diperjelas karena sudah membuat heboh publik seperti kasus Ratna Sarumpaet. Makanya pihak-pihak yang yang merasa dirugikan khususnya media melakukan upaya hukum melapor ke Polisi,” tegasnya.
Sebelumnya Fanny Ardilla seorang mahasiswi mengaku dilecehkan Wakil Ketua DPRD Lampung FS sedangkan teman prianya melaporkan dipukul ajudan FS ke Polresta Bandar Lampung.
Oknum Mahasiswi Feni Ardila bakal dilaporkan ke Polda Lampung terkait memberikan informasi hoaks yang membuat gaduh dunia perpolitikan di Lampung. Pasalnya Feni telah mengeluarkan statement di depan media tentang dugaan pelecehan yang menyeret salah satu Pimpinan DPRD Provinsi Lampung, dan kemudian meralat setelah pemberitaannya viral, Kamis 17 Februari 2022.
Para wartawan dan media akan melaporkan Feni dengan tuduhan memberikan keterangan palsu, dan menyebarkan kabar bohong melalui elektronik, serta menimbulkan kegaduhan. “Kita akan laporkan feni. Dia yang mengundang wartawan untuk konferensi pers, setelah ramai jadi pemberitaan, kemudian membuat pernyataan berbalik, bahkan memfitnah media membuat berita hoax,” kata Wandi, salah satu wartawan yang hadir dalam konferensi pers, di salah satu Cafe di Way Halim.
Romi Ajudan FS bersalaman dengan Iyal (teman Feni) yang jadi korban pemukulan.
Menurut Wandi, dia datang ke lokasi konferensi pers, bersama empat rekannya, terdiri dari wartawan TV Nasional, TV Siber lokal, dan wartawan media online. “Saya diundang rekannya. Dia sangat gamblang tanpa teks menjelaskan kronologis awal hingga mereka melapor pasca kejadian,” kata Wandi, diamini media lainnya.
Menurut Wandi, Feni juga dianggap tidak hanya melanggar KUHP, UU ITE, tapi juga telah merusak kredibilitas pers, media dan wartawan dengan membuat gaduh informasi. “Feni Ardila itu memberikan keterangan kepada media prihal informasi dugaan pelecehan, kami sangat kecewa dan merasa dipermainkan, dibohongi atau bisa saja memperalat kami,” katanya.
Wandi menjelaskan, selain keterangan Feni, wartawan juga sudah melakukan croscek, dan menguji informasi itu, mulai dari memastikan orang yang disebut FS itu apakah anggota dewan dengan menunjukka foto, hingga menyusuri orang orang yang ada di cafe shothbank.
“Banyak yang kita temui di Southbank, dan ada keterangan dari mereka. Jadi ini ada upaya jahat dengan merusak nama baik media. Atau juga punya tujuan lain karena FS itu tokoh politik,” katanya.
Menurut Wandi, dengan pernyataan klarifikasi Feni seolah olah media yang memberi keterangan palsu. “Kami mempunyai bukti rekaman saat bertemu dengan Feni di cafee Dijou Bandar Lampung, dan semua jelas dalam rekaman itu. Jadi kami akan melaporkan Feni ke pihak yang berwajib karena sudah memberikan informasi palsu,” ujarnya.

Feni jilat ludah
Berikut klarifikasi Feni yang semakin membuat gaduh masyarakat Lampung.
“Terkait pemberitaan selama ini yang beredar yang memberitakan dugaan pelecehan terhadap saya di cafe Southbank Bandar Lampung yang dilakukan oleh Fauzan Sibron, maka saya akan memberikan klarifikasi yang sebenar-benarnya,” kata Feni Ardila dalam vidio yang disirkan akun YouTube
Pertama, lanjut Feni, saya pribadi meminta maaf kepada bapak Fauzan Sibron atas perkembangan pemberitaan di media yang melibatkan nama beliau.
“Dalam peristiwa perkelahian kawan saya Sahrial Yusuf bahwa tidak ada peristiwa pelecehan terhadap saya yang dilakukan oleh Fauzan Sibron,” ucap Feni.
Terkait perkelahian, Feni menjelaskan,  kawan saya Sahrial Yusuf dan Romi saat ini sudah melakukan perdamaian, dan selanjutnya kawan saya Sahrial Yusuf akan melakukan pencabutan laporan di Polresta Bandar Lampung. “Perlu digaris bawahi bahwa sampai saat ini saya tidak pernah melaporkan kesiapapun kepihal berwajib,” kata dia.
Terkait keterangan, tambah Feni, saya yang sebelumnya bahwa ada Fauzan Sibron dilokasi perkelahian adalah tidak benar. Bahwa Romi ternyata orang dekat Fauzan Sibron dan saya tidak kenal dengan Fauzan Sibron secara pribadi. “Selanjutnya, terkait penyataan saya di beberapa media menyatakan Fauzan Sibron di cafe Southbank, saya meralat dan mencabut ucapan saya, pernyataan saya ini atas dasar hati saya yang paling dalam tanpa ada paksaan dan tanpa ada tekanan dari pihak apapun,” jelas Feni.
DPP Partai NasDem

Ketua DPP Partai NasDem Bidang Hukum dan HAM Taufik Basari angkat bicara terkait pemberitaan di berbagai media mengenai dugaan pelecehan seksual yang diduga melibatkan FS, Wakil Ketua DPRD Provinsi Lampung dari Partai NasDem.
DPP Partai NasDem, menurut Taufik, sikap zero tolerance terhadap kasus kekerasan seksual siapapun pelakunya.
“Terhadap dugaan keterlibatan kader Partai NasDem maka DPP Partai NasDem akan menghimpun informasi. Karena itu kepada semua pihak diharapkan dapat memberikan informasi yang valid sebagai bahan bagi Partai NasDem untuk mengambil tindakan,” jelas Taufik, seperti dilansir lampung way, Rabu (16/2).
Lanjut Taufik, DPP Partai NasDem menyadari posisi korban kekerasan seksual yang selama ini lemah ketika berhadapan dengan hukum, ditambah lagi masih kurangnya perangkat hukum yang belum mampu memberikan perlindungan optimal bagi korban.
Karena itulah, tambah dia, Partai NasDem menjadi pendukung utama disusunnya RUU Tindak Pidana Kekerasan Seksual dan telah menyiapkan Posko Pengaduan Kekerasan Seksual di seluruh provinsi se-Indonesia.
“Dalam setiap kasus kekerasan seksual, posisi Partai NasDem harus menjamin pelindungan bagi korban, hal ini juga wajib dilaksanakan oleh seluruh pengurus dan kader Partai NasDem di Lampung,” tegasnya.
Taufik menjelaskan, DPP Partai NasDem juga memahami karakteristik kasus Kekerasan Seksual yang selalu berpotensi memberikan trauma bagi korban dan viktimisasi. Karena itu Partai NasDem berharap agar korban mendapatkan pendampingan yang layak dan pemulihan agar hak-hak korban terpenuhi.
“Kepada semua pihak, baik itu kepolisian, lembaga pendamping, korban dan keluarga korban, teman-teman korban, serta seluruh pihak yang terkait, DPP Partai NasDem tegaskan Partai tidak akan memberikan perlindungan kepada pelaku kekerasan seksual, siapapun itu, kader atau bukan kader. Sehingga DPP Partai NasDem akan mendukung upaya pencarian keadilan yang dilakukan oleh korban dan tidak akan menghalanginya,” tegasnya lagi.
“Berkenaan dengan hal tersebut, maka DPP Partai NasDem memerintahkan kepada seluruh jajaran pengurus Partai NasDem untuk tidak melakukan hal-hal yang dapat merugikan korban, membuat rasa takut dan terancam bagi korban atau memberikan iming-iming atau janji tertentu, termasuk dilarang untuk menutup-nutupi kasus kekerasan seksual atau memberikan informasi tidak benar dalam setiap kasus kekerasan seksual, terlepas siapapun yang menjadi pelaku, kader ataupun bukan kader. Dan sebaliknya setiap pengurus Partai NasDem wajib untuk membantu memberikan rasa aman bagi korban dan keluarganya. Apabila terdapat pengurus Partai NasDem yang melakukan tindakan-tindakan yang merugikan korban kekerasan seksual dalam setiap kasus manapun, maka berarti pengurus tersebut telah melanggar nilai-nilai perjuangan Partai NasDem yang telah berkomitmen untuk selalu melawan ketidakadilan, membela yang lemah dan memperjuangkan hak asasi manusia. Perintah ini juga berlaku dan ditujukan kepada seluruh jajaran pengurus Partai NasDem se-Provinsi Lampung untuk ditaati dan dilaksanakan,” pungkas Ketua Badan Advokasi Hukum DPP Partai NasDem ini.

Fauzan Sibron Klarifikasi

Wakil Ketua DPRD Lampung, Fauzan Sibron menanggapi pemberitaan dugaan pelecehan seksual di cafe Southbank Bandarlampung yang menyebutkan pelakunya berinisial FS.
“Dikaitkan dengan nama saya, saya merasa perlu memberikan klarifikasi,” katanya, Rabu pagi (16/2/2022) seperti dilansir di Akun FB miliknya.
Politisi NasDem itu meminta maaf belum bisa bertemu dengan teman-teman media secara langsung. “Saya sedang isoman,” katanya.
Dalam relisnya, Fauzan Sibron mengklarifikasi empat hal, yakni:
1. saya sebagai wakil rakyat meminta maaf sebesar besarnya pada masyarakat Lampung atas berita yang diduga melibatkan nama saya.
2. Pemberitaan yang menduga saya terlibat, saya tegaskan itu tidak benar, saya tidak terlibat apapun dan saya tidak berada di dalam cafe tersebut.
3. Perlu digarisbawahi bahwa sampai saat ini saya, Fauzan Sibron tidak pernah dilaporkan oleh siapapun ke pihak yang berwajib. Untuk hal tersebut, silahkan dikonfirmasi pada pihak yang berwajib.
4. Dalam rangka membersihkan nama saya dan nama baik partai, saya akan pertimbangkan langkah langkah hukum atas pencemaran nama baik saya dan partai.
Sebelumnya, seorang mahasiswi merasa dilecehkan FS sedangkan teman prianya melaporkan dipukul ajudan FS ke Polresra Bandarlampung.
Oknum anggota DPRD Provinsi Lampung FS, diduga terlibat aksi pelecehan terhadap salah satu mahasiswi pengunjung hiburan Southbank, di Jalan Gatot Subroto. Bahkan satu rekan korban sempat jadi bukan bulanan dua ajudan sang wakil rakyat, karena mencoba menyelamatkan korban.
Informasi di lokasi kejadian menyebutkan korban berinisial FN adalah mahasiswi salah satu perguruan tinggi di Bandar Lampung, yang pada Sabtu 5 Februari 2022 malam lalu, sedang mengunjungi cafe Southbank.
Fn bersama tiga temannya, dan teman pria mereka Ly asik berjoget menikmati livemusik dj-an. Tiba tiba FN didatangi dua pria yang meminta FN untuk menemani FS yang ternyata oknum anggota DPRD Lampung.
“Dua pria itu ternyata ajudannya, FS itu anggota dewan Provinsi,” kata sumber di Cafe Soutbank.
“Kabarnya uda rame kok bang. Korbannya uda lapor Polisi, ada cowok temennya si cewek itu juga digebukin, dan laporan juga. Kejadian Sabtu malam Minggu 5 Februari 2022 kemarin,” katanya.
Hal itu juga dibenarkan, Arista, salahsatu yang mengetahui persitiwa tersebut. Arista menceritakan korban inisial FN itu seorang Mahasiswi. Pelakunya oknum anggota dewan provinsi, saat beradai di satu pub malam di kota Bandarlampung.
“Kabar pelecehan yang diduga dilakukan oleh seorang anggota legislatif Provinsi Lampung itu,” ucapnya.
Menurut Arista, dari kabar yang dia dapat, bahwa oknum dewan berinisial, FS, memerintahkan ajudannya memanggil seorang wanita pengunjung untuk menemaninya. “Pengunjung wanita yang diceritakan, dikabarkan bernama FN. Dia datang bersama tiga temannya,” katanya.
Dia lagi asik joget, kemudian mereka dipanggil dua ajudan FS untuk menemani. “Dua ajudan itu kemudian menarik korban dan dibawa ke FS. Yang ternyata, merupakan anggota dewan provinsi,” ujar Arista.
Saat korban FN sudah berada dekat tempat duduk FS, oknum anggota dewan tersebut, merangkul dan memeluk korban. Korban sontak kaget, dan brontak. Korban lalu lari bersama teman-temannya keluar dari lokasi.
“Saat korban FN dan rekan-rekannya kabur, kedua ajudan FS mengejarnya. Kemudian, salah satu teman pria FN berinisial LY menghalangi kedua ajudan yang mengejar FN. Hingga, LY jadi sasaran bogem mentah ajudan FS. LY mengalami luka babak belur dihajar ajudan FS,” katanya.
Sementara, rekan Fn yakni Syahrial Yusuf  telah melaporkan dugaan pemukulan itu ke Polresta Bandar Lampung dengan nomor laporan LP/B/110/I/2022/SPKT/Polresta Bandar Lampung/Polda Lampung.
“Iya sudah laporan ke Polresta dan sudah visum juga,” jelas Fn.
Terkait kasus tersebut, Kasat Reskrim Polresta Bandar Lampung Kompol Devi Sujana membenarkan ada laporan dugaan pelecehan dan penganiayaan di salah satu lokasi hiburan malam di Jalan Gatot Subroto itu.
“Ya ada laporan peristiwa Sabtu 5 Februari 2022 malam lalu, TKP salah satu kafe. Soal ada anggota dewan itu tidak betul. Saat ini, kami masih melakukan pendalaman terhadap saksi-saksi. Minggu kemarin, kami berkoordonasi dengan Pengacaranya korban,” kata dia.
Untuk menghadirkan pula saksi Pelapornya. Karena, banyak keterangan-keterangan yang mau diperdalam lagi” jelas Devi
Kasat menjelaskan hasil pemeriksaan sementara korban dan pelaku tidak saling kenal.
“Kita sedang selidiki, siapa-siapa yang terlibat masih dalam penyelidikan. Kita masih proses,” katanya.(red)

Tinggalkan Balasan